E-mail: KimPutra.94@gmail.com

"..andai engkau pergi.."


Waktu itu, suasana Kota Madinah sungguh sepi. Keadaan sebegini berlangsung semenjak berita bahawa saat perpisahan dengan Rasulullah semakin hampir diakui dan dibenarkan oleh baginda. Bagaikan tiada sinar di kota itu. Masing-masing cemas dan khuatir.

Suatu hari, para sahabat  dipanggil berhimpun di perkarangan rumah Nabi. Saat itu, baginda berada di rumah Sayyidatina 'Aisyah R.A. Setelah semua berkumpul, baginda mula menapak keluar dari balik daun pintu rumahnya, melangkah ke satu arah agar dapat dilihat oleh semua yang hadir. 

Anak matanya memandang setiap wajah yang ada. Pandangannya cukup berbeza dengan pandangan sebelum-sebelum ini. Matanya berkaca. Ditatap puas-puas mereka itu. Disimpan kemas setiap wajah pendamping dakwahnya dalam hati. Mulutnya masih diam tanpa bicara. Tiba-tiba pipinya basah. Ada butir-butir air mata mengalir hangat membasahi pipi lelaki teragung itu.


Para sahabat tertunduk. Mata yang berkaca tidak lagi mampu menahan air mata daripada terus mengalir. Hening seketika. Perlahan-lahan bibirnya mula mengatur bicara.
"Marhaban bikum ya Muslimin. Semoga Allah memanjangkan umur kalian. Semoga Allah menurunkan rahmat-Nya kepada kalian, memberi pertolongan-Nya, dan berserta kalian dalam setiap perkara. Sesungguhnya aku adalah seorang nabi yang diutus kepada kalian sebagai pemberi peringatan dan janganlah kalian berlaku sombong kepada Allah. Sesungguhnya telah dekat saat perpisahan dan ajalku semakin hampir."Baginda berhenti sejenak.
" Siapakah yang akan menguruskan dan memandikanmu ya Rasulullah?" Tanya sahabat.
 " Apabila ajalku telah tiba, dan aku telah kembali ke sisi kekasihku, hendaklah Ali Ibnu Abi Thalib memandikanku, dan Fadhl Ibnu Abbas hendaklah menjiruskan air, manakala Usamah Ibnu Zaid perlulah membantu mereka berdua." Nafas dihela lembut. " Kemudian kafanilah aku dengan pakainku sendiri jika kalian menghendaki atau kafanilah aku dengan kain putih dari Yaman." Bicaranya terhenti seketika.
"Siapa pula yang akan mensolatkanmu ya Rasulullah?" Soalan itu bagaikan guruh yang menggetarkan jiwa. Air mata menitis lagi.
Rasulullah turut menitiskan air mata. Sebak dan terharu. Sayu hatinya mengenangkan saat untuk ia meninggalkan sahabat-sahabat yang tercinta, mereka yang telah banyak berkorban untuk membantunya menegakkan agama Allah di muka bumi ini.
" Tenanglah, semoga Allah mengampuni dan merahmati kalian. Usai kalian memandi dan mengkafani aku, tinggalkanlah aku di atas tempat tidurku, di tepi lahadku. Keluarlah kalian buat seketika. Pertama-tama sekali Jibrail akan mensolatkan aku, diikuti oleh Mikail, Israfil seterusnya Izrail dan para malaikat yang lain pula. Kemudian masuklah Ahlul Baitku yang laki-laki, diikuti pula oleh Ahlul Baitku yang perempuan itu. Setelah itu, masuklah kalian untuk tujuan itu."
Mendengar itu, hati yang gelisah menjadi gundah. Hiba yang membungkam kini tidak tertahan. Mereka menjerit kesedihan. " Ya Rasulullah, engkau adalah rasul yang diutus buat kami manusia, engkau adalah pemimpin kami, yang membina kekuatan kami, andai engkau pergi, kepada siapakah kami harus kembali?"

Rasulullah menghembuskan nafas dengan berat, tetapi perlahan. Para sahabat masih tertunduk. Perlahan-lahan seorang demi seorang mengangkat wajah. Sedikit hairan apabila Rasulullah diam seribu bahasa. Terlihat wajah baginda dibahasahi air mata. Seorang demi seorang bangkit berdiri. Abu Bakar menapak menghampiri baginda. Dikucup tangan Nabi. Dipeluk erat tubuh baginda bagaikan tidak mahu berpisah selama-lamanya. Rasulullah tersenyum. Pandangan mata yang redup itu memandang sahabat-sahabat yang lain. Tiba-tiba Umar pula menapak mendekati Nabi, diikuti sahabat-sahabat yang lain.

Perkarangan rumah 'Aisyah al-Humaira' berubah menjadi kawasan yang penuh dengan tangisan. Masing-masing datang memeluk Nabi. Pelukan erat saudara seagama. Saudara pejuang agama Allah. Hari kian larut petang. Bumi bagaikan enggan berputar mengelilingi Nabi. Seolah-olah ia juga enggan membiarkan masa berlalu dengan pantas. Para sahabat mula beransur pulang. Dalam hati mula memikirkan andai Nabi pergi meninggalakan mereka. Pergi yang tidak akan kembali.



0 comments: